Monday, December 5, 2011

Yang Bergelar Wanita


Yang Bergelar Wanita

Kamu yang berasal dari tulang rusuk dada
hadirmu lemah tapi bermakna
ditentukan Tuhan Azzawajalla
untuk dilindung dan dibelai mesra

Perwatakanmu halus belaka
sukar diramal penuh rahsia
mudah tertipu, terkecoh dan terpedaya
pandanganmu hanya sampai kelihatan saja

Kaulah yang hidup bagai bintang dan pelita
tanpa kau disisi siapalah kita
kau yang mempunyai senjata berbisa
kaulah yang bergelar gadis, isteri dan bonda...

Kau umpama mekar segar di taman
melemahkan setiap kita yang berpandangan
kau mampu memenggal leher kita dengan kejelitaan
terkulai layu pada setiap kata yang diucapkan

Ingatlah wahai gadis yang diciptakan
kecantikanmu tak bererti tanpa ada sifat kemuliaan
peliharalah akhlak dan kesucian
kau diaharapkan menjadi penyelamat umat
dari dihina dan dicincang lumat....

Tidak mungkin ku bahagia tanpanya
menerangi setiap ruang di kamar gelita
mengisi kekosongan di dada
kebijaksanaanmu menajamkan minda
ketaatanmu dan kesetiaanmu membawa ke syurga

Usahlah kau calarkan aku dengan kemungkaran
jangan kau tangiskan aku dengan kecurangan
jangan kau hancurkan sebuah harapan
memiliki isteri solehah sebagai impian
menjadi sumber inspirasi dan kebahagiaan..

Kau yang cukup menderita
berkorban keringat dan nyawa
mengandung, menjaga walau diri terseksa
membesarkan dan mendidik sepenuh jiwa

Kau pembentuk umat sepanjang zaman
kau yang melahirkan para nabi, khalifah dan pahlawan
hanya airmata teman bicara
kau yang disanjung... Kaulah bonda...

Wahai yang bergelar wanita
kau sangat dipandang mulia
dari Kalamullah hingga Hadis Rasulullah
peliharalah keharumanmu sebagai wanita solehah
walau dimana jua kamu berada

Kaulah srikandi kita...

Sumber Sini

Sunday, November 20, 2011

Kalumpang





Kalumpang.
Pertama kali dengar, bila nak sebut kena tanya semula. 


" Apa ke nama eh tempatnya? "


" Kalumpang lah Kau ni pun! Kulempang kang. 




Hep! Istighfar 3X.
Baik, dari dilempang tak semena-mena mari kita lihat bagaimana Kalumpang mendapat nama.


Kampung Kalumpang mula diterokai sekitar tahun 1883. Pada tahun awal penerokaan kampung, penduduk sekadar membina pondok-pondok di kawasan kampung. Nama Kalumpang sebenarnya diambil bersempena nama sebuah pokok besar yang terdapat berhampiran dengan sebuah rumah pasung.



Semua bersemangat ke Kalumpang. Semangat segar menikmati keindahan alam. Saya juga. Boleh kata hari-hari google untuk lihat suasana di Kalumpang Resort. Masya Allah cantiknya!

 Iya lah lama benar rasanya tidak melihat air turun mencurah-curah dari batu secara langsung. Bahkan boleh menyelam sambil himpun batu-batu bagi kolam makin dalam di sana nanti. Yey!


Tiba di hari yang dijanjikan, perubahan diputuskan. 


Memang ke Kalumpang kami pada pagi tersebut dan pelbagai aktiviti juga dinikmati di sana seperti paparan di bawah,




Pancing dik! pancing..


Fokus and action!


Nurin menang juga acara ni No. 1


Hasil kerja tangan Team Biru kemaslah

Semangat Biru yang menular terhadap saya juga.


Semua acara Nurin bolot dengan dapat hadiah. Adah pun.

Penuh kereta dengan Angry bird secara tiba-tiba dek mereka.




Sebelum acara bermula lagi, telah saya tinjau anak sungai. Bunyi air di jeramnya sungguh memanggil. Betul, sungai yang begitu jernih di Kalumpang Resort memang menterujakan! 

Tak percaya? google sekarang.

Namun hakikatnya plan untuk mendalamkan takungan air sungai hanya tinggal impian. Kami tidak diberi izin bermandian. Kain rentang terbentang mengkhabarkan, tegahan dari kementerian kesihatan: Virus leptospirosis atau Virus kencing tikus masih menular. 

Justeru sejurus aktiviti selesai, acara baru pula dirangka. Kami terus ke Ulu Yam menikmati air terjun. Hebat! dan alhamdulillah.



Google punya


Sekian dahulu laporan berita dari saya.

Yang Benar,
Cik Nur Farhana Mokhtar.


Tuesday, November 8, 2011

Sultan Muhammad al-Fateh

ZAMAN REMAJA

Muhammad al-Fateh mula memangku jawatan sebagai pemerintah daulah Islam pada tahun 1444 ketika baru berusia 12 tahun. Ketika itu bapanya iaitu Sultan Murad ada urusan di luar kerajaan. Tugas ini dijalankannya dengan baik selama hampir 3 tahun. Pada tahun 1451, ketika usianya 19 tahun, barulah dia secara rasminya menjawat jawatan khalifah. Sultan Muhammad ialah khalifah Uthmaniyyah yang ke-7.



ZAMAN DEWASA

Sultan Muhammad al-Fateh memimpin sendiri 25 kali kempen ketenteraan sepanjang hidupnya. Walaupun dia ketua seluruh umat Islam pada zaman itu, namun dia seorang yang berjiwa rakyat. Dikatakan ketika tentera Islam membina Benteng Rumeli Hisari, Sultan Muhammad membuka serban dan bajunya lalu turut sama menjadi buruh binaan.

Sultan Muhammad sangat gemar mengenakan serban, begitu juga dengan tentera dan rakyat Turkistan ketika itu. Selain daripada mempraktikkan sunnah, serban besar mereka itu tidak lain ialah kain kafan mereka sendiri. Hal ini menunjukkan kecintaan mereka kepada syahid pada bila-bila masa dan tentunya kecintaan kepada sunnah. Sebab itu kesemua tentera Islam pada zaman itu mengenakan serban.

Walaupun Sultan Muhammad sudah dilantik sebagai khalifah, tetapi dia masih memerlukan tunjuk ajar bapanya, yang juga mahagurunya. Oleh itu, sungguhpun Sultan Murad sudah bersara dan mahu memberi tumpuan pada amal ibadah, Sultan Muhammad tetap mahu bapanya ke medan juang. Setelah Sultan Murad uzur, barulah dia dibiarkan berehat. Kata-kata Sultan Muhammad al-Fateh kepada bapanya setelah dia menjawat jawatan khalifah:

“Kalau ayahanda fikir ayahanda masih seorang khalifah, menjadi kewajipan ayahanda untuk turun ke medan perang. Tapi jika ayahanda memandang saya yang khalifah, maka saya perintahkan ayahanda untuk turun berjuang.”

Begitulah lebih kurang. Dengan kata-kata ini, Sultan Murad tidak dapat berhelah lagi. Memang benar, perjuangan tidak ada hari berhentinya.

MEMBUKA KONSTANTINOPLE

Sebelum melakukan kempen ketenteraan ke atas Konstantinople, Sultan Muhammad membuat persediaan rapi. Dia belajar daripada sejarah yang menyaksikan sekian banyak kegagalan tentera Islam terdahulu dalam menyerang kota tersebut. Dengan tembok kota berlapis empat, setinggi 25 kaki dan berparit air di hadapannya, kota ini sungguh kebal. Untuk itu perancangan dan persediaan yang luar biasa mesti dilakukan.

Antara langkah awal yang diambil oleh Sultan Muhammad al-Fateh ialah mengerahkan pembinaan meriam paling besar dan berkuasa pada zaman itu. Meriam ini mampu menembak sejauh satu batu dengan peluru antara 300-1600 kilogram setiap biji. Tentera musuh memang gentar akan teknologi ketenteraan umat Islam ini. Meriam ini hanya boleh melepaskan 15 tembakan setiap hari. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya untuk umat Islam menguasai teknologi.

Tentera Islam tiba di Konstantinople dengan jumlah lebih kurang 150,000 orang. Apabila mereka solat berjemaah beramai-ramai, gementar hati tentera musuh melihat betapa ramai, berdisiplin, harmoni, bersungguh-sungguh dan bersatu hatinya tentera Islam. Dari segi psikologi, moral tentera musuh sudah menjunam jatuh.

Selain tembok kebal, penghalang besar antara tentera Islam dengan Kota Konstantinople ialah Selat Bosphorus. Kapal-kapal tentera Islam tidak dapat membuat serangan kerana tentera Kristian sudah memasang rantai besi yang merentangi selat. Strategi ini berjaya menghalang kemaraan tentera Islam untuk tempoh yang agak lama juga.

Sultan Muhammad yang berusia 21 tahun dan tenteranya tiba di Konstantinople pada 19 April 1453. Mereka menghujani kota itu dengan tembakan meriam selama 48 hari, namun Konstantinople masih utuh berdiri. Pihak musuh diperteguhkan pula dengan bantuan daripada Pope berupa 5 buah armada perang. Oleh itu, mereka yakin tentera Islam akan kehabisan ikhtiar, kelesuan dan akhirnya akan pulang dengan tangan kosong.

Satu keajaiban berlaku. Pada suatu malam, Sultan Muhammad mengerahkan tenteranya menggerakkan kapal melalui jalan darat. Mereka menarik kapal-kapal itu lalu melabuhkannya di dalam selat. Hal ini memang satu idea yang sungguh luar biasa.

Esoknya, tentera Kristian terkejut besar melihat sebanyak 72 kapal perang tentera Islam sudah berada di dalam selat dan bersedia melancarkan serangan. Mereka berasa hairan kerana rantai perentang masih tidak terjejas, jadi bagaimana kapal-kapal tentera Islam boleh melompat masuk? Ketika inilah peperangan hebat berlaku.

Sudah berlalu 53 hari namun Konstantinople tetap gagah. Sultan Muhammad tidak boleh membiarkan keadaan ini berterusan. Dengan tekad muktamad dia memberikan ucapan : “Saya hendak mati! Sesiapa yang mahu mati, mari ikut saya!”

Ucapan ini benar-benar membakar semangat tentera Islam. Seorang pahlawan bernama Hasan Ulubate dan 30 orang perajurit menyerbu masuk ke kubu musuh. Mereka berjaya memacakkan bendera daulah Islam di dalam kubu. Bendera yang berkibar itu membuatkan tentera Islam ‘naik syeikh’. Mereka bertarung sambil mengharapkan syahid. Dengan izin Allah, akhirnya Konstantinople tunduk melutut ke bawah tentera Islam. Hasan Ulubate dan 30 orang perajuritnya berjaya mendapatkan syahid. Allahu Akbar!

Konstantinople ialah kubu utama Kerajaan Byzantine. Kerajaan Byzantine lemah lalu akhirnya hancur selepas kota ini jatuh ke tangan Sultan Muhammad al-Fateh. Sultan Muhammad menukar nama Konstantinople kepada Islambol, yang membawa maksud “Islam Keseluruhannya”. Nama Islambol diubah pula kepada “Istanbul” oleh seorang musuh Allah bernama Mustafa Kamal Attarturk, Bapa Pemodenan Turki. Gereja St Sophies ditukar oleh Sultan Muhammad menjadi masjid, iaitu Masjid Aya Sophia. Sekarang dijatuhkan maruahnya sebagai sekadar sebuah muzium.

Selepas itu Sultan Muhammad menyebarluaskan lagi agama tauhid ke Hungary, Bosnia, Serbia, Albani dan sekitarnya.

bersambung... 

Monday, November 7, 2011

Sultan Muhammad al-Fateh

SULTAN MUHAMMAD AL-FATEH
oleh Abu Zulfiqar Amsyari

PENGENALAN

Sultan Muhammad II yang lebih dikenali sebagai Sultan Muhammad al-Fateh (Pembuka Konstantinople) ialah salah seorang tokoh pejuang Islam dalam kalangan pemerintah selain beberapa orang lagi dalam kelompok yang sama seperti Sultan Salahuddin al-Ayyubi (Penyelamat Jerusalem) dan Sultan Saifuddin Muzaffar al-Qutuz (Penghancur Monggol). Dia menerajui umat Islam melalui Empayar Uthmaniyyah yang berpusat di Turkistan (Turki). Gelaran “Al-Fath” itu bersempena kejayaannya ‘membuka’ Konstantinople.

Imam Ahmad meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad saw pernah berkata: “Konstantinople akan ditakluki oleh tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera.”


Hadis ini telah membakar semangat sekian banyak tokoh dan tentera Islam untuk menakluki dan ‘membuka’ Konstantinople yang terkenal dengan keutuhan tembok berlapisnya. Dari semasa ke semasa ada saja perwira yang mahu diri mereka memenuhi maksud hadis Nabi itu. Sejak zaman para sahabat sehingga 800 tahun kemudiannya, pelbagai kempen ketenteraan dilakukan namun kesemuanya gagal menembusi tembok Konstantinople. Konstantinople yang berada dalam Empayar Byzantine ini sangat penting kerana ia merupakan laluan utama untuk ‘membuka’ Eropah keseluruhannya. Runtuh sahaja pintu Eropah, bermaksud mudahlah untuk sesiapa sahaja menerobos ke luar sana.

Tuhan menzahirkan kebenaran kata-kata Nabi Muhammad saw itu melalui Sultan Muhammad al-Fateh. Namun kita kena memahami satu perkara, iaitu Konstantinople dibuka sekurang-kurangnya dua kali. Sultan Muhammad al-Fateh ialah pembuka yang pertama manakala pembuka utamanya akan datang tidak lama lagi. Bahagian ini akan dibincangkan dengan lebih lanjut di bawah nanti.

Seorang sahabat Nabi bernama Abu Ayyub al-Ansari menemui kesyahidannya berhampiran tembok kota Konstantinople. Dia melancarkan serangan pada zaman Kekhalifahan Bani Umayyah. Dikatakan antara hujah Abu Ayyub ke sana ialah kerana dia pernah mendengar Rasulullah saw memberitahu bahawa akan ada seorang lelaki yang akan dikuburkan di sana. Dia berharap agar dialah orangnya. Selain itu, jika dia gagal membuka Konstantinople, dia berharap dapat mendengar derap kuda “sebaik-baik raja dan tentera” itu.

ZAMAN KECIL

Sultan Muhammad al-Fateh dilahirkan pada 30 Mac 1432 di sempadan Turki-Bulgaria. Bapanya Sultan Murad II (1401-1451) seorang yang soleh, handal dalam perang jihad dan mempunyai wawasan yang hebat. Dia memberikan didikan yang sempurna kepada anaknya sehingga Muhammad jadi seorang yang berketrampilan sejak kecil lagi.

Muhammad belajar dan menguasai pelbagai cabang ilmu seperti agama, politik, seni tempur dan beladiri, ilmu peperangan, tasauf, psikologi dan lain-lain. Dia berkebolehan dalam 7 bahasa iaitu bahasa Arab, Turki, Greek, Hebrew, Parsi, Latin dan Serbia. Hal ini menggambarkan kecerdasannya yang luar biasa.

Kekhalifahan Uthmaniyyah yang bermazhab Ahli Sunnah wal Jamaah aliran Asha’irah dan bermazhab Hanbali itu sangat mementingkan ilmu tasauf kesufian. Pihak istana mengamalkan Tariqat Naqshabadiyyah. Para khalifah mempunyai bilik suluk khas mereka. Peribadi yang banyak membentuk rohani Sultan Murad dan anaknya ini ialah seorang mursyid besar Tariqat Naqshabandiyyah iaitu Syeikh Shamsuddin al-Wali, seorang berketurunan Sayyidina Abu Bakar. Dia bertindak sebagai penasihat kepada Kerajaan Turki Uthmaniyyah ketika itu.

Ketika Muhammad masih dalam buaian, Syeikh Shamsuddin pernah berkata kepada Sultan Murad, bahawa bukan baginda yang akan menguasai Konstantinople tetapi anaknya yang ketika itu sedang berada dalam buaian itu.

bersambung... 

Tuesday, November 1, 2011

Tumpang tanya.

 Ali bin Abi Tholib RA berkata, Rasulullah SAW bersabda:

Ilmu itu seperti gudang dan kuncinya adalah bertanya. Maka hendaklah kamu bertanya, 
semoga kamu diberi rahmat oleh Allah Taala.

Hadith riwayat Abu Naim.




Hari itu, sejurus habis kelas di Akademi Razma terusan bergegas ke Kuala Lumpur. Seakan tak berdaya eh percaya kerana perlu tempuhi perjalanan sendirian. Dek penangan saya belum pernah keluar tanpa diiringi ibubapa atau ahli keluarga. Harusnya saya berasa lega kerana ia penuh cerita. Pengalaman dari dalam negara. Alhamdulillah pembelajaran baru.

Beratur untuk sekeping tiket di stesen Komuter Serdang memberikan pandangan indah kerana saya menikmati suasana betapa manusia mengejar masa. Sudahnya tibalah di giliran saya,

Saya: Tiket perjalanan ke Kuala Lumpur untuk seorang berapa harganya?
Petugas: Ke Kuala Lumpur, turun di mana Cik?
Saya: Di Kuala Lumpur. yakin seakan terbang tetiba.
Petugas: Iyalah di Kuala Lumpur itu banyak tempat. Mid Valley? KL Sentral?
Saya: ...Kuala Lumpur. Ada stesen kan di Kuala Lumpur.
Petugas: Sebentar ya, saya cek semula.


Adalah hari itu saya rajin bertanya. Bertanya semula. Platform di mana juga ditanya, di depan gerabak ' ini ke Kuala Lumpur ' ? Mujur dijawab mereka. Lega. Komuter bergerak, penghuninya bermacam gaya dengan pelbagai cara untuk mengisi masa. Hingga tiba di stesen Salak Selatan kami diarahkan keluar semua. Padahal belum lagi sepatutnya. Saya sedikit terpingga.

Oh ada masalah! kata mereka.

10 minit berlalu. Jam saya perhati, harap sempat tiba ke sana. Pukul 2 petang sesi temuduga bermula. Moga dipermudahkan nanti. Amin. Amin.  Doa saya diam-diam. Tukar Komuter juga akhirnya.


Elok tiba sahaja ada seorang petugas kawalan tanya saya, " mahu ke mana Cik ?. "
" Bangunan Jawi. " Terus saya dapat peta gambaran darinya. Alhamdulillah.



Nah, paparan tika saya tiba.


Setelah selesai urusan


Sepertinya saya pelancong dari luar negara itu hari. Betul ni! pengalaman saya.
Tak rugilah bertanya..

.... dan bila sampai giliran nama saya. Saya pula yang ditanya tanya semasa temuduga.

Tuesday, September 27, 2011

MUTIARA DOA

MUTIARA DOA : (DARI AL-QURAN)


1) DOA MEMPEROLEH ISTERI DAN ANAK-ANAK YANG BERTAQWA :

رَبَّنا هَب لَنا مِن أَزوٰجِنا وَذُرِّيّٰتِنا قُرَّةَ أَعيُنٍ وَاجعَلنا لِلمُتَّقينَ إِمامًا 


"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa.
(SURAH AL-FURQAN AYAT 74)










2) DOA MENDAPAT ANAK YANG BERAKHLAK MULIA DAN MENGHORMATI IBU BAPA :

رَبِّ أَوزِعنى أَن أَشكُرَ نِعمَتَكَ الَّتى أَنعَمتَ عَلَىَّ وَعَلىٰ وٰلِدَىَّ وَأَن أَعمَلَ صٰلِحًا تَرضىٰهُ وَأَصلِح لى فى ذُرِّيَّتى ۖ إِنّى تُبتُ إِلَيكَ وَإِنّى مِنَ المُسلِمينَ


"Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)".
(SURAH AL-AHQAF AYAT 15)



3) DOA MENGEKALKAN KASIH-SAYANG SUAMI/ISTERI/ANAK YANG TERPISAH AGAR TERTAMBAT HATI ANTARA SATU DENGAN YANG LAIN : 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءامَنُوا اصبِروا وَصابِروا وَرابِطوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ



Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).
(SURAH ALI-'IMRAN AYAT 200)



4) DOA KASIH-SAYANG/PELEMBUT HATI SUAMI/ISTERI/ANAK-ANAK : 



 طه
 ما أَنزَلنا عَلَيكَ القُرءانَ لِتَشقىٰ 
  إِلّا تَذكِرَةً لِمَن يَخشىٰ
 تَنزيلًا مِمَّن خَلَقَ الأَرضَ وَالسَّمٰوٰتِ العُلَى
الرَّحمٰنُ عَلَى العَرشِ استَوىٰ 
(1) Thaahaa
(2) Kami tidak menurunkan Al-Quran ini kepadamu agar kamu menjadi susah;
(3) Hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut melanggar perintah Allah.
(4) (Al-Quran) diturunkan dari (Tuhan) yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi.
(5) Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang bersemayam di atas Arasy.
(SURAH TAHA AYAT 1-5)


5) DOA MEMOHON KEAMPUNAN ALLAH : 

رَبَّنا ظَلَمنا أَنفُسَنا وَإِن لَم تَغفِر لَنا وَتَرحَمنا لَنَكونَنَّ مِنَ الخٰسِرينَ


"Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi".
(SURAH AL-A'RAF AYAT 23)


6) DOA MEMOHON RAHMAT DAN PIMPINAN ALLAH : 

رَبَّنا ءاتِنا مِن لَدُنكَ رَحمَةً وَهَيِّئ لَنا مِن أَمرِنا رَشَدًا


"Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisi-Mu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan ugama kami".
(SURAH AL-KAHFI AYAT 10)


7) DOA MENDAPAT HIDAYAH BERKEKALAN DARIPADA ALLAH : 

رَبَّنا لا تُزِغ قُلوبَنا بَعدَ إِذ هَدَيتَنا وَهَب لَنا مِن لَدُنكَ رَحمَةً ۚ إِنَّكَ أَنتَ الوَهّابُ


"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi-Mu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberian-Nya".
(SURAH ALI-'IMRAN AYAT 8)



Wednesday, September 21, 2011

Teka silap


Tapak kolam ikan di Rumah Pak cik


Telur Nipah

Aksi Babah ukir telur dari buah Nipah. Er.. nira agaknya.



Sedang kami menikmati makan malam Pak cik baru sampai dari Kedai gambarnya. Di tangan Pak cik macam ada sesuatu yang macam saya tahu.

" Ha.. pakat teka ni buah apa? " tanya Pak cik sambil mengangkat sekelompok himpunan buah-buah.

" Oh.. buah Salak tu." jawab saya.

OK. Tak mahu saya cerita panjang sebab satu rumah dah gelak. Kata Mak cik, zaman kecil-kecil dulu Babah saya superb bab kupas buah ni. Guna tangan kot. Siap mereka berlumba lumba siapa paling cepat kupas dalam bentuk telur. Hebat.

Lepas ini kena ingat. Buah Nipah begini rupanya.. bukan Salak.





Monday, September 19, 2011

DIA yang dicintai.

"Tahniah Kak!" kata mereka.


Lebih kurang jam 4 petang waktu Malaysia 3 September lalu, dikhabarkan pada saya Natijah Imtihan maksud kata, keputusan periksa. Subjek yang sempat saya masuk periksa. Lulus semua. Alhamdulillah. 

Padahal di tanggal Syawal ke-5 jugalah hati diruntun sebak. Hari yang sama duka dan suka berkongsi masa. Senyum dengan lelahan air mutiara.
Terima kasih ya Allah atas segala ketentuan.



Pagi.

Seusai subuh, Mama kata "cuba pergi tinjau Atuk tu..." Selalunya Atuk bangun dahulu.

Sememang sudah menjadi tugas untuk sediakan sarapan Atuk tercinta. Sebelum ke dapur saya singgah tengok dan tanya macam selalu. Pintu bilik Atuk yang sedia terbuka saya masuk. Keadaan cahaya bilik masih samar-samar waktu pagi. Melihat cara Atuk tidur waktu itu betul-betul menyentapkan hati. 

Allah..

Lantas saya merapati katil. Atuk berbaring dengan matanya terkatup rapat. Bibir Atuk juga. Tangannya seperti qiam dalam solat. Kedudukan bantal juga tak seperti biasa. Melihat suasana, jantung saya berdegup kencang. 

"Atuk..." panggil saya perlahan.

"Atuk.."

"Atuk." Saya panggil lagi. 


Panggilan ketiga yang tiada sahutan membuat kolam mata jadi tadahan. Saya panggil Atuk lagi mana tahu lena betul Atuk tidur kali ini.

Saya pegang tangan Atuk kali ini. Sejuk.


"Atuk.." saya gosok tangan Atuk. Perlahan saya goncangkan. Tiada balasan. 
Saya tahu Atuk akan pergi.. dan pasti sampai masa semua juga akan pergi. Tak akan kembali.








Segala pengurusan Atuk terasa begitu mudah. Bukan hanya saya yang rasa bahkan semua. Sebelum zuhur jenazah Atuk selamat disemadikan. Ramai yang mensolatkan Atuk, sungguh tak tersangka. Padahal kedatangan Atuk ke rumah saya tak diketahui. Hinggakan saat Atuk pergi ada yang baru tahu kehadiran Atuk di rumah kami, namun siapa tahu Pencaturan DIA. Atuk disolatkan oleh ramai manusia.



Tak akan lupa kenangan Atuk bersama. 
10 haribulan 10 tahun 2010, Atuk menjejakkan kaki ke rumah kami. 

Padahal semua sibuk dengan posisi sendiri, Mama dan Babah mencari rezeki dan kami adik beradik masih menuntut lagi. Alhamdulillah ALLAH SWT beri ruang kami berbakti. Kami sekeluarga bergilir cuti. 


Memang sungguh hebat penyusunan ini.. sebabnya bukan perancangan dari kami sendiri.


Pengorbanan Mama mengambil cuti tanpa gaji 6 bulan bersama Atuk, sangat membanggakan saya. Saat Mama tercari-cari siapakah yang bakal menemani Atuk bila Mama habis cuti takdir telah ditentukan bahawa saya patah kaki dan pulang ke tanah air. Sekaligus mengambil giliran dan genaplah kami sekeluarga menemani Atuk.


Masih ingat lagi, hari mula saya sampai rumah dengan kaki bersimen. Kebetulan tongkat tiada lagi. Mengesot saya untuk gerak ke sana ke mari. Bergenang mata Atuk sebab yang menjaganya OKU juga.Hehe..

Kadang-kadang Atuk panggil minta tolong picitkan kaki. Bila melihat yang datangnya bertongkat, Atuk kata " Eh kau.. takpalah. Mari sini Atuk tengok kaki"..



..dan banyak lagi. 

Hari yang sama, Atuk pergi. Saya juga tahu bilakah masa yang perlu saya pergi kembali sambung mengaji.


Atuk,
 Saya sayang Atuk. Sampai masa nanti kita jumpa lagi.


 Padahal banyak lagi cerita yang mahu saya kongsi. Selebihnya biarlah saya simpan rapat jadi kenangan. 

Mudah-mudahan Atuk damai disana bersama golongan-golongan yang ALLAH SWT cintai. Amin.



Tuesday, August 2, 2011

Bahagia sini sana






Sejak sihat, macam-macam boleh buat. TAK SIHAT? ada macam-macam juga tak boleh buat atau tak terbuat. Mahu tahu, cubalah. Jangankan demam, hidung tersumbat pun hampir tak keruan. Sekala aktiviti harian bisa merudum. Tetiba.

Baik, kembali kita.

"Nikmat sihat akan lebih terasa saat sihat dipulangkan".

Kata Baginda SAW

ingat 5 perkara sebelum 5 perkara
SIHAT sebelum SAKIT
MUDA sebelum TUA
KAYA sebelum MISKIN
HIDUP sebelum MATI
LAPANG sebelum SEMPIT



Jadi, dalam sedang penuh bertenaga, merah segar muka, otot-otot kuat, segala sendi pun orait, perjalanan darah elok sedia, baik kumpul pahala. Mereka yang kurang dari segi kesihatan pun sanggup berlumba-lumba buat amal apatah lagi kita yang mampu tegap di depan komputer.


Misalannya di tahun-tahun sebelum ini mengulang 30 juzuk al-Quran dalam sebulan Ramadhan lebih 10 kali, di tahun ini perhatikan sekali maknanya bahkan amalkan apa yang dititahkan Tuhan.


Perbanyakkan juga sedekah di Ramadhan ini, mudah-mudahan rezeki makin melimpah ruah lantas amalan juga dapat diteruskan ke bulan-bulan seterusnya. Makin banyak kita beri, makin banyak kita dapat. Eh, pintu-pintu Syurga sedang terbuka, himpunlah redha-Nya.


Dr Yusuf Qardhawi dalam kitabnya al-Ibadah Fil Islam mengungkapkan ada lima rahsia utama puasa yang membolehkan kita merasakan kenikmatan dalam ibadat ini.


Menguatkan Jiwa

Dalam hidup, kita mendapati ada manusia yang dikuasai hawa nafsu. Manusia seperti ini, menuruti apa yang menjadi keinginannya, meskipun ia sesuatu yang batil serta mengganggu dan merugikan orang lain.

Oleh itu, dalam Islam ada perintah untuk memerangi hawa nafsu dengan maksud berusaha untuk menguasainya, bukan membunuh nafsu yang membuat kita tidak mempunyai keinginan terhadap sesuatu bersifat duniawi. Sekiranya dalam peperangan ini (hawa nafsu) manusia mengalami kekalahan, malapetaka besar akan berlaku. Ini kerana manusia yang kalah itu akan mengalihkan pengabadiannya daripada Allah kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia pada kesesatan.


Allah memerintahkan kita memerhatikan masalah ini dalam firman-Nya bermaksud :

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya. (Surah al-Jaathiyah, ayat 23)

Dengan puasa, manusia akan berjaya menguasai nafsunya yang membuat jiwanya menjadi kuat. Dengannya manusia memperoleh darjat tinggi serta menjadikannya mampu mengetuk dan membuka pintu langit hingga segala doanya dimakbulkan Allah.

Rasulullah bersabda, ertinya :

Ada tiga golongan orang yang tidak ditolak doa mereka: Orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil, dan doa orang yang dizalimi. (Hadis riwayat Tirmidzi).

Mendidik Keinginan Ke Arah Kebaikan.

Puasa mendidik seseorang untuk memiliki keinginan kepada kebaikan, meskipun menghadapi pelbagai rintangan. Puasa yang dikerjakan secara terbaik akan membuatkan seseorang itu terus mempertahankan keinginannya yang baik.

Rasulullah menyatakan bahawa puasa itu setengah daripada kesabaran. Rasulullah bersabda, maksudnya: Puasa itu sebagai benteng (daripada serangan keburukan).

Dalam kaitan ini, puasa akan menjadikan rohani seorang Muslim semakin ampuh. Kekuatan rohani unggul ini akan membuatkan seseorang itu tidak akan lupa diri meskipun sudah mencapai kejayaan atau kenikmatan duniawi. Kekuatan rohani juga akan membuat seorang Muslim tidak akan berputus asa meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit.

Menyihatkan Badan

Di samping kesihatan dan kekuatan rohani, puasa memberikan pengaruh positif berupa kesihatan jasmani (tubuh dan anggota badan). Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah, malah dibuktikan oleh doktor atau ahli perubatan.

Mengenal Nilai Kenikmatan Dan Bersyukur

Dalam hidup ini, sebenarnya terlalu banyak kenikmatan diberikan oleh Allah SWT kepada manusia, tetapi ramai yang tidak mensyukurinya. Dapat satu tidak terasa nikmat kerana menginginkan dua. Dapat dua tidak terasa nikmat kerana menginginkan tiga dan begitulah seterusnya.

Maka, dengan puasa manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi kenikmatan yang diperoleh, malah diminta merenung nikmat Allah kepada kita.

Di sinilah, pentingnya puasa bagi mendidik untuk menyedari betapa tingginya nilai kenikmatan yang Allah berikan supaya kita menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan erti kenikmatan daripada Allah. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya.

Allah berfirman bermaksud :

Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.

(Surah Ibrahim, ayat 7).

Mengingati Dan Merasakan Penderitaan Orang Lain

Berlapar dan dahaga memberikan pengalaman bagaimana beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Pengalaman berlapar dan haus itu akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam (lebih kurang 12 atau 13 jam), sementara penderitaan orang lain entah bila berakhir. Dari sini puasa akan melahir dan memantapkan rasa simpati kita kepada kaum Muslimin lainnya yang hidup dalam kemiskinan dan menderita.

Oleh kerana itu, sebagai simbol dari rasa simpati itu, sebelum Ramadan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan zakat (fitrah). Ini supaya dengan itu setahap demi setahap kita mampu mengatasi persoalan umat yang menderita. Bahkan, zakat tidak hanya bagi kepentingan orang miskin dan menderita, malah menghilangkan kekotoran jiwa berkaitan harta seperti gila harta dan kikir.

Allah berfirman bermaksud :

Ambillah zakat daripada sebahagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersih dan menyucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

(Surah at Taubah, ayat 103)




Puasa ini banyak hikmahnya. Tak tersenarai saya. Justeru dirangkumkan sahaja.
Selamat menikmati Ramadhan yang mulia!

Terpentingnya,

"... mudah-mudahan kamu bertaqwa" Al Baqarah: 183

Bahagia di sini dan di SANA

Thursday, July 7, 2011

sayang. Dua-dua sayang.



Pagi ini sejurus letak dulang berisi secawan Milo suam, secawan lagi Nestum spirulina dan dua biji telur separuh masak di meja tepi katil Atuk, kedatangan saya disambut oleh soalan.


" Sekarang jam berapa? " tanya Atuk cepat-cepat.

Pasti Atuk bersedih jika saya berlalu sahaja. " Pukul 7:30 pagi Atuk!"

" Mak engkau dah pergi kerja? " tanya Atuk lagi.

Petang semalam soalan yang sama entah ke berapa kali saya ditanya, terus saya berlalu tanpa jawapan. Ekoran letih mengulang jawab hanya selang berapa tika namun seusai solat maghrib, saya di simbah pilu. Apa salahnya saya menjawab soalan Atuk. Mungkin itukah soalan terakhir yang saya dengar.

Atuk maafkan saya... Bisik hati kecil. Lantas Al Quran saya kepit ke dada menuju ke bilik Atuk.



" Atuk, tumpang mengaji disini ya? " saya cuba berbasi walau rasa seperti tak kena.

" Eh, mengajilah.. " Atuk senyum sambil memutar biji-biji tasbih di jarinya.


Terkenang saya semasa zaman kanak-kanak, bila cuti sekolah menjelang kami sekeluarga pulang ke kampung. Ke Kedah agak jarang. Kampung sebelah mama di Melaka, sebab dekat mungkin itu faktornya menjadikan lebih kerap. Di sana kami berhimpun dan yang meriah apabila bertemu sedara mara. Mesti kecoh punya. Riuh rendah dengan macam-macam ragam dan gaya.

Atuk pula terlihat bagai tak menang tangan melayan cucu-cucunya. Jika Atuk keluar, ada sahaja buah tangan di bawa balik untuk kami semua. Atuk juga sering menyakat kami lebih-lebih lagi pada sepupu-sepupu yang masih kecil, manakala yang sedikit dewasa menjadi tukang gelak bah kan tukang sorak.

Tiba musim buah, pasti Atuk akan buat liputan secara besar-besaran menyeru kami pulang. Memang seronok tak terkata, bila suasana tersebut saya kenang. Rasa masih kecil pula. Pelbagai soalan kami tanya pada Atuk dan ada-ada sahaja jawapan yang Atuk beri hinggakan kami tertawa.

Kini Atuk semakin meningkat usia tak terdaya banyak perkara dan saya menginjak dewasa, kenapa begitu pula reaksi apabila saya pula yang ditanya. Astaghfirullah.. Atuk, maafkanlah saya.. Benar, tak sengaja.


Tiap-tiap hari Atuk bertanya..

" Pukul berapa mak engkau balik kerja? " Tanya Atuk sambil meneliti jam loceng di tangannya yang mengeletar.


" Lagi 3 jam Tuk. Pukul 5:30.. " Jawab saya. Padahal hampir selang 10 minit saya di tanya soalan serupa.



ya Allah. Sebaknya.. Itu adalah soalan saya pada Atuk, masa kecil-kecil dulu. Ketika Babah dan Mama keluar bekerja. Bila mana Atuk dan Nenek bertandang ke rumah jengah kami sekeluarga. Kami adik beradik ditimpa seronok bahagia dan tidak ke rumah penjaga. Atuk dan Nenek melayan sepenuhnya.

Nenek telah lama meninggalkan semua, hampir 15tahun lamanya. Kini soalan itu Atuk yang tanya membuatkan berjurai air mata saya. Saat itu saya memikirkan hidup ini bagaikan roda.

Moga-moga sempat saya berbakti pada Atuk tercinta. Kalian juga.


Allah berfirman yang bermaksud: Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah, Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku ketika aku kecil. (Surah al-Isra, ayat 24).



Atuk sporting

sampai tertidur ye Atuk


P/s: Kena jengah Tok di Kedah ni.. saya sayang Tok juga.

Thursday, June 16, 2011

Tak Terbatas Waktu



Setelah mampu berdiri sendiri, kemudian boleh berjalan dan terus meniti tanpa tongkat, sungguh boleh mentitiskan air mata. Betapa hebatnya kurniaan Pencipta, betapa hinanya diri tidak miliki kuasa melainkan izin dari DIA walau hanya ingin setapak melangkah .


Allahu Rabbi.. Terima kasih Tuhan telah beri dan pinjamkan sepasang kaki sejak 24 tahun yang lalu. Direhatkan lebih kurang dua bulan dan kini tiba waktu kembali berkhidmat hingga akhir hayat. Proses yang telah membentuk erti bersyukur dengan pemberian. Moga ia kekal menjadi pengajaran serta panduan dalam mengumpul dana untuk dipersembahkan pada- Nya kelak.


Kasihnya Mama terbukti tidak terbatas, kasihnya Babah sungguh tidak terbalas.



Mama & Babah di Kelantan



Amirah Husna pon sempat saat membahagiakan.


Terima Kasih Ayahanda dan Bonda tercinta atas segala-galanya. Moga berbahagia hingga ke syurga dalam rahmat-Nya! Cintaku pada kalian makin-makin bergemerlapan.



p/s: Untuk pengantin, Pn. Sayana dan pasangan, Tahniah kedatangan insan baru.

Monday, May 30, 2011

Tembaga Suasa

Pernah kamu dengar tembaga atau lihat dengan mata kepala bagaimana rupanya?



Baik.

Semenjak simen bertukar rupa, tidurku bertemankan tembaga. Melekat erat semacam tidak dibenar terpisah biar sesaat. Dalam rupa nan layu kesan dilayur dan berminyak sakan dek minyak kelapa ia bertindak ligat di tempat patah namun tak ternampak pada mata biasa.


Tembaga Suasa nama penuh ia atau Crinum Asiaticum ialah nama saintifik kepada peneman kaki saat ini. Crinum Asiaticum atau dikenali juga sebagai Crinum Lily sangat berkhasiat terutama pada daunnya. Rupa daun Tembaga Suasa seakan-akan daun Pandan. Bezanya ia lebih tebal, lebar dan besar berbanding daun pandan.


Daun Tembaga suasa berkesan membantu proses pemulihan jika bengkak, terseliuh, retak dan patah. Ada sesetengah cara, tumbuk lumat daun tersebut dan tampalkan ia pada tempat sakit.

Mama pula lain cara aplikasi daun Tembaga suasa pada saya.
Seusai solat isyak, saya dipanggil Mama.



Okay, saya dah tahu kenapa.


Proses membalut akan bermula.
Insya Allah khair Farhana.. khair insya Allah. Tak sakit punya.






Tembaga Suasa

Friday, May 20, 2011

Borg el Arab ke Malaysia

30 Mei ini akan bertemu Doktor di Hospital Ampang semula untuk rawatan susulan. Insya Allah.



Terimbas 3 Mei yang lepas, detik terbang pulang dari Borg El Arab dengan Qatar Airways diiringi oleh Abah, gelaran kepada Pegawai Negeri hingga ke tanah air.





Antara yang memastikan saya selalu dalam keadaan selesa




Terima kasih tak terucap pada semua. Semua yang memudahkan saya dan mereka-mereka yang saya tidak lupa telah memberi sokongan juga bantuan. Mudah-mudahan kalian Allah SWT mudahkan.



Terbang ke Malaysia dari Mesir dibatasi dengan persinggahan. Kali ke 3, Doha dijejak lagi.


Bezanya kali ini, beza sekali. Laluan saya tidak seperti penumpang Airbus A320 yang lain. Ruang saya sepanjang perjalanan juga dah serupa orang yang ikut sesuka hati. Eh, tak. Crew kabin yang bagi. Sesuka hati itu melampaulah bunyi.





Mereka turun menggunakan tangga dan saya turun guna lori. Lori? Memang lori berlif.



Malah sewaktu singgahan ketika proses petukaran saya juga memintas penumpang lain. Kemudahan rawatan Hospital di Doha juga adalah perkhidmatan yang disediakan.

Pegawai Negeri mengiringi banyak memudahkan urusan saya. Bagasi ditahan di Airport Alexandria, dikumbahnya oleh mereka sesuka hati. Disorong wheelcha oleh warga Nepal dan Philipina di Airport Doha, hinggakan kejap-kejap saya kata, " Wait, wait! Go with him too". Abah kena ada.

//


Alhamdulillah tiba di Malaysia sekitar jam 2 petang.


Melepasi imigresen pun dengan bantuan, melintasi penumpang yang berbaris siur panjangnya.

..dan balik dengan Abah, akhirnya Babah pun tiba.
Sampai sahaja di kereta, Nurin dan adah yang sedang menunggu pun kata,
" Eh Cikgu, Macam Aiskrem lah kaki Cikgu tu."


Syukran kathir ya semua.



“Apabila seseorang itu redha dengan kesakitan, maka kesakitan itu akan menjadi penghapus dosa-dosanya ( Hadis Riwayat Bukhari )”

amin.
Moga-moga..

Baitku, Ahli Baitku.



Syaqaiqun Nu'man.


Nama teratak bagi saya dan teman serumah berteduh dari sejuknya sejuk di musim sejuk beku dan bahangnya panas di musim memanas tika bermukim di Alexandria. Rumah tersebut menghimpunkan kami dari serata negeri untuk menadah ilmu di negeri padang pasir. Sudah tentunya pelbagai kenangan melekat banyak di situ.


Peninggalan pesanan di YM dari teman serumah mendetakkan jantung laju-laju. Apa tidaknya, meminta saya melihat laman PCI. Ada catatan tragedi di Syaqaiqun Nu'man baru-baru ini dan kejadian itu telah disematkan di blog pelajar.



ya Tuhan Pencipta Bahagia

Lindungilah mereka..


Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:

”Empat perkara yang membawa kebahagiaan iaitu Wanita yang solehah, Rumah yang luas, Jiran yang baik dan Kenderaan yang selesa.!”


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails