Friday, May 20, 2011

Borg el Arab ke Malaysia

30 Mei ini akan bertemu Doktor di Hospital Ampang semula untuk rawatan susulan. Insya Allah.



Terimbas 3 Mei yang lepas, detik terbang pulang dari Borg El Arab dengan Qatar Airways diiringi oleh Abah, gelaran kepada Pegawai Negeri hingga ke tanah air.





Antara yang memastikan saya selalu dalam keadaan selesa




Terima kasih tak terucap pada semua. Semua yang memudahkan saya dan mereka-mereka yang saya tidak lupa telah memberi sokongan juga bantuan. Mudah-mudahan kalian Allah SWT mudahkan.



Terbang ke Malaysia dari Mesir dibatasi dengan persinggahan. Kali ke 3, Doha dijejak lagi.


Bezanya kali ini, beza sekali. Laluan saya tidak seperti penumpang Airbus A320 yang lain. Ruang saya sepanjang perjalanan juga dah serupa orang yang ikut sesuka hati. Eh, tak. Crew kabin yang bagi. Sesuka hati itu melampaulah bunyi.





Mereka turun menggunakan tangga dan saya turun guna lori. Lori? Memang lori berlif.



Malah sewaktu singgahan ketika proses petukaran saya juga memintas penumpang lain. Kemudahan rawatan Hospital di Doha juga adalah perkhidmatan yang disediakan.

Pegawai Negeri mengiringi banyak memudahkan urusan saya. Bagasi ditahan di Airport Alexandria, dikumbahnya oleh mereka sesuka hati. Disorong wheelcha oleh warga Nepal dan Philipina di Airport Doha, hinggakan kejap-kejap saya kata, " Wait, wait! Go with him too". Abah kena ada.

//


Alhamdulillah tiba di Malaysia sekitar jam 2 petang.


Melepasi imigresen pun dengan bantuan, melintasi penumpang yang berbaris siur panjangnya.

..dan balik dengan Abah, akhirnya Babah pun tiba.
Sampai sahaja di kereta, Nurin dan adah yang sedang menunggu pun kata,
" Eh Cikgu, Macam Aiskrem lah kaki Cikgu tu."


Syukran kathir ya semua.



“Apabila seseorang itu redha dengan kesakitan, maka kesakitan itu akan menjadi penghapus dosa-dosanya ( Hadis Riwayat Bukhari )”

amin.
Moga-moga..

1 comment:

ghab van hal said...

semoga cepat sembuh..saya follow sini..:)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails